Untitled

Gak tahu mau ngasih judul apa. Karena emang gak ada judul yang pas, –atau yang srek di hati-. Post-an ini gak bermutu sih –walau emang semua post disini gak bermutu-, cuman sekedar curhatan hobi baru. Tapi memang ini fungsinya, bukan? Fungsi blog pribadi, yang terisi akan coret-coret pribadi si pemilik blog.

Ya jadi, kerjaan baru yang lagi saya senengin ya bikin subtitle. Aneh ya? Biarin. Tapi menurut saya bikin subtitle itu asik. Seru aja gitu, terlebih yang gua translate-in ini bukan dari Indonesia ke Inggris or vice versa.

Tapi dari Korea ke Indonesia/Inggris.

Kan menurut gua ini seru. Gua menganggap ini sebagai challenge untuk mengukur seberapa bisa gua dalam bahasa Korea, Inggris, dan Indonesia. Challenge buat tau level bahasa Korea gua yang gak pernah belajar di lembaga formal, cuman belajar sendiri, dari Running Man dan K-Pop. Buat nge-test segimana juga gua bisa nge-translate itu semua ke bahasa Inggris dan Indonesia yang baik dan benar.

Kenapa gua tiba-tiba jadi bikin sub gini?

Awalnya karena bingung mau ngisi waktu ngapain, ya walaupun harusnya diisi dengan belajar, terlebih minggu depan udah mau UAS, tapi namanya anak males ya pasti gak mau. Bingung. Sampai akhirnya terbesit pikiran buat balik bikin blog fiction lagi. Banyak yang gua pertimbangkan buat bikin blog gituan lagi, sampai akhirnya kemaren itu blog jadi. Tapi belum di post apa-apa, masih kosong.

Sebenarnya antara mau sama enggak bikin blog gituan, banyak banget hal yang dipertimbangkan sebelum gua bikin blog itu. Dan saat blog itu jadi, ide lain lewat di kepala.

Bikin subtitle

Pernah dulu pengen bikin subtitle pas tau temen udah ada yang pernah bikin subtitle film. Wah keren. Pengen. Cuman gak tau caranya.
Gua pun meng-googling cara membuat subtitle, dan muncullah sebuah website yang memberitahukan gua cara membuat subtitle simple dengan NotePad.

Gua mencoba-coba, mengikuti petunjuk yang ada di website itu. Boom. Gua merasa keren sendiri pas liat “Subtitle by Syelin Pratika” muncul di layar laptop gua. Wah.

Niat untuk membuat fics pun lenyap, dan gua berencana untuk menghapus blog kosong itu dengan segera. Dan sekaranh kesibukkan gua pun diisi dengan membuat subtitle.

Ribet sih, apalagi manual banget pake Notepad. Harus ditulis detik, mikrodetik atau apapun itu. Tapi entah gua tetep enjoy.

Lebih enjoy dari ngerjain tugas selembar.

Saya sekarang lagi bikin subtitle Taeng9Cam, dan semuanya pure bahasa quh. Seneng, walau kadang rada sayang pas gak bisa nge-artiin narasinya full. Tapi gapapa.

Akuh sudah cukup senang.

Trus buat para pembaca -kalo ada-, doakan saya. Sebentar lagi UAS dimulai.

AAAA

Bogor, 26 November 2015

SY

La-sas

Hari ini, sekolah tercinta kedatangan tamu. Enggak cuman hari ini doang sih, udah dari kemarin sebenernya. Tapi karena kemaren males dateng, jadi saya cuman nulis tentang hari ini doang.

Kemarin sama hari ini itu adalah hari besar sekolah tercinta, hari yang paling ditunggu-tunggu sama warga sekolah, dua hari yang udah dipersiapkan segalanya dari jauh-jauh hari. Karena ada event yang ‘lumayan’ besar diselenggarakan disini. Event tahunan yang ‘katanya’ jadi ciri sekolah tercinta.

Event ini katanya sih mirip kayak untuk memperingati hari bahasa Indonesia gitu, jadi bakal di lomba-in semua lomba-lomba yang tergolong dalam kategori ‘bahasa’ macem musikalisasi puisi, berbalas pantun, monolog, dll. Event ini emang udah terkenal, dari pas masih SMP, temen-temen udah banyak yang selalu ikut event ini tiap tahun. Lumayan, dapet sertifikat yang bisa digunain buat ‘Japres’.

Dan hari ini adalah hari terakhir Lasas -nama eventnya- jadi tinggal orang-orang yang masuk final aja yang dateng ke sekolah, so sekolah jadi ga terlalu padet kayak hari pertama. Dan gua bersyukur akan hal itu. Tahun kemaren, dateng pas hari pertama, hasilnya bete abis. Sekolah penuh, temen pada gatau kemana, alhasil sendiri dengan handphone menemani.

Tapi tahun ini beda, gua sudah mengambil pelajaran dari tahun kemaren dan memutuskan untuk datang di hari ke-2. Walau inginnya gak masuk sama sekali, tapi karena ada tugas sekolah yang mewajibkan selfie sama bintang tamu. Yowes. Dan bintang tamu di hari ke-2 ini gua suka, pertama ada Tere Liye, penulis terkenal akan buku-buku best-sellernya dan Pasto, salah satu band Indonesia yang lagunya ada yang gua suka. Lumayanlah.

Denger ada Tere Liye dateng, kakak langsung nge-watsap minta tolong buat mintain tanda tangannya. Halah. Mager parah. Tapi yaudahlah, toh gua juga suka ini ya jadi usahain. Gua pun berangkat dengan semangat 45 dari rumah jam 8 pagi, membawa beberapa buku karya Tere Liye. Sedikit senang bakal ketemu penulis terkenal, dalam pikiran menerka-nerka bagaimana rupa si mba Tere Liye ini. Nyampe sekolah dapet kabar kalo bintang tamunya dateng jam 1. Gila. Dari jam 8 pagi ke jam 1 siang, mau ngapain aja gua disekolah.

Tapi untungnya temen ngebawa untuk duduk buat nonton deket panggung, nontonin peserta lasas yang berhasil masuk ke final. Lumayan, they kept me entertained. Sampai datanglah jam 1, dan waktunya Tere Liye buat talk show.

Gua dah serahin salah satu buku yang gua bawa ke anak OSIS buat ditanda tanganin, dengan penuh perjuangan ofc. Gua pun mulai excited sendiri, tak sabar akan kedatangan mba Tere Liye ini.

Kedua MC acara pun menyambutnya, “yak! Kita sambut, bang Tere Liye!

Gua diem.

Bang?

Bang?!

Bang Tere Liye?!

Gak lama dari sambutan itu, sesosok pria berperawakan agak pendek, kurus, loyo masuk ke panggung dengan kemeja flannelnya dan topi kupluk yang ia kenakan di kepalanya. Wah. Tere Liye, nih? Cowok?!

Kaget. Terlebih pas dia masuk panggung, gak ada aura penulis terkenal sama sekali. Cuman kayak mas mas biasa yang slengean dan tak peduli akan fashion sensenya yang agak berantakan. Gila.

Disitu dia memperkenalkan diri sebagai bang Tere, dan dalam satu jam talk show itu beliau menjelaskan tentang gimana jadi penulis yang baik, dia bercerita tentang tulisannya saat SMA sudah mulai dimuat diberbagai koran lokal, dan ia juga bercerita kalau sebenarnya ia tahu semua orang mengira dirinya adalah cewek. Dan dia juga bercerita kalau dia tidak suka ada orang yang mengenalkan dirinya sebagai fans dari Tere Liye, dan dia tidak mau fotonya diumbar-umbar ke media sosial manapun. Dia juga gasuka dibilang sastrawan, he preferred akuntan.

Penulis terkenal yang gak mau terkenal.

Keren.

Banyak hal keren yang gua pelajarin dari Tere Liye.

Salah satunya ya keep humble, jangan pernah merasa sombong setinggi apapun kita. Beliau emang keren banget, karya-karyanya bagus banget, tapi dia beda sama penulis-penulis lain diluar sana yang justru pamer akan kesuksesan buku-bukunya, yang justru senang fotonya ada dimana-mana. Dia lebih pengen dianggap sebagai orang biasa, yang bukan siapa-siapa.

Ajib.

Sayang satu jam talk show lewat gitu aja, kerasa cepet banget. Beliau pun pamit.

Dan setelah itu muncul Pasto ngebawain banyak lagu galau yang emang galau banget, di tengah guyuran hujan. Ah. Feelnya dapet banget lah. Acara pun selesai jam 3, dan gua langsung balik, gak peduli akan penyerahan plakat dan hal lain-lain yang enggak penting buat gua. Hahahaha.

Pokoknya makasih banyak buat panitia yang udah susah payah ngurusin acara lasas tahun ini, karena tahun ini emang keren banget. Lebih keren dibanding tahun kemaren, menurut gua.

Lasas tahun ini keren!

Bogor, 19 November 2015

Selamat Hari Ayah!

Ya.. Liat liat di timeline Instagram, LINE, sama Path pada ngucapin ya jadi pengen ngucapin juga. Mengucapkan selamat sama my dad, my hero, my everything.

Gua sering nanya sama temen-temen yang udah pada pacaran. Yang nyatain gimana enaknya pacaran, gimana serunya pacaran, gimana asiknya pacaran. Dan kebanyakan dari mereka ngejawab,

“Ya enak aja kali, lu punya temen curhat yang asik banget. Ada buat lu tiap saat, trus juga kalau kita gaada duit mereka bakal beliin apa yang kita mau. Mereka bakal sering ngajak kita makan, jalan bareng. Trus paling enak pas malem-malem lagi laper tiba-tiba dia udah ada di depan pagar bawain makanan yang kita suka”

Gua yang ngedenger cuma mangut-mangut aja. Ya secara gua gapernah pacaran, jadi pasti dong gua gatau gimana rasanya pacaran. Dan pasti dong gua penasaran gimana rasanya pacaran, secara gua itu remaja normal yang emang penasaran sama segala hal.

Tapi jawaban mereka ini malah bikin gua berpikir, bukannya itu semua kerjanya ayah ya?

Jadi suka mikir, siapa yang butuh pacar kalau kita dah dapet ayah yang ngasih apa yang pacar bisa kasih. Bahkan lebih.

Papa.

Papa orangnya baik, lucu, suka gak malu mau ngapain aja di depan orang banyak kalau udah bareng keluarga, gak pelit, dan rada tegas dalam masalah pelajaran sama nyuruh mandi. Kalau urusan nyuruh mandi, jangan main-main sama doi. Hehe.

“Pacar lu bakal beliin yang lu mau”

Papa orangnya bakal berusaha sekeras mungkin buat dapetin yang anak-anaknya mau. Beliau beliin handphone, headset, dan barang lain yang gua inginkan. Dan yang kadang gua gapernah minta, cuman sekali ngekode, suka dibeliin. Kayak pas hardisk rusak, ya gua emang minta sih karena emang butuh banget cuman kan hardisk itu ga murah apa lagi yang 1 terra, tapi pas suatu malam abis gua jemput beliau dari depan komplek rumah. Dateng ke rumah beliau duduk trus nge-pangku tasnya. Disampingnya udah ada mama yang senyum senyum gaje sambil ngeliatin, tiba tiba papa ngeluarin sekotak kecil gitu, isinya hardisk, persis sama yang gua pengenin.

Dan you know, I’m a big fan of Girls’ Generation. So when Party was pre-released, I’ve been dying to buy the album single, moreover because the rumour said you’ll got mini photobook if you pre-ordered earlier. Kan gua heboh. Terlebih, the price is really cheap, than the others. It’s just 200k while the others are about 600k. Because I don’t have ATM so I asked dad if I can borrow his ATM to buy the album, and surprisingly he was cool about it. I was like…. wow, my dad, would buy SNSD’s album for me!!1!! Tapi akhirnya gua cancel sih karena gaada photobook. Yang ada photobooknya tuh Lion Heart sama You Think album yang harganya ya kisaran 600k.

Ya intinya jadi gua kayak, oh gaperlu pacar dong, selain karena emang gaboleh dalam agama dan keluarga gua, coz for me my dad is my boyfriend too lulz because he would get anything for me to make me happy.

The last was when I ngidam sate pas malem, papa dateng ke kamar kayak biasa ngecek lagi ngapain, tiba tiba papa nanya.

Pengen sate ya?”

WAH. Pas banget tebakannya. I nodded and looked at him sadly. Because I have to diet-_- so it’d bad if I consume sate at night. But he just laughed and exitted my room.

I just shrugged it off and played with my phone. Dengan keadaan laper. Perut keroncongan.

EH after a while he cameback to my room with a bag full of sate all smiley smiley.

“Nih satenya”

KAGET DONG. GILA MALEM MALEM PAPA PERGI KELUAR CUMAN BUAT BELIIN SATE. Ya Allah pa.. Dah sering sih beliau gitu cuman kayaknya ini baru pertama kali dia beliin pas malem jam 9-an. Biasanya pagi atau siang doang.

Gila.

Kalah pacar.

Siapa yang butuh pacar kalo emang udah punya papa yang kayak gini ♡♡♡♡♡♡.

Thank you for anything Dad, I promise that I would work and study harder so I can enter University of Indonesia hehehe.

13 November 2015

Yang bakal jadi mahasiswi UI

Catetan

“Highschool is their kingdom, they’ll crush anyone who they think under them”

Kira-kira gitu kata-kata yang bisa gua kutip dari film favorit gua yang gua lupa apa judulnya. Quote tentang high school yang paling gua suka, karena memang sangat related sama gua.

Orang-orang gaul yang hobinya cabut dari kelas, masuk kelas telat, pas pelajaran ‘kebanyakan’ dari mereka gak merhatiin -malah ngobrol-, dan kalau istirahat pasti ada spot untuk mereka semua. Dan spot itu ‘mungkin’ gabisa kita -orang biasa- tempatin.

Kedengeran lebay emang, tapi terkadang memang begitu realitanya.

Gua menulis ini bukan karena gua cari sensasi lah, atau apalah. Gua menulis ini hanya semata-mata menceritakan realitas yang terjadi di sekolah gua sendiri.

Terkadang -atau malah sering- gua merasa kalau orang-orang ‘tenar’ itu terlalu berlaku semaunya, sesuai kehendaknya tanpa memikirkan perasaan orang lain.

Mereka dengan seenaknya membully orang-orang yang memang kurang bergaul. Mereka meledek orang-orang itu tepat didepan wajahnya ataupun dibelakang orang itu. Mereka membicarakan semua kejelekan orang itu dan tertawa diatasnya.

Dan yang anehnya, orang-orang tersebut tidak pernah melakukan apapun terhadap kaum ‘tenar’ itu. Mereka tidak pernah mencari masalah terhadap mereka, kebanyakan dari mereka bahkan tidak pernah melayangkan sepatah katapun terhadap orang ‘tenar’ itu.

Pembully-an yang mereka lakukan ke orang innocent itu bahkan melewati batas, mereka memperlakukan orang innocent itu seperti kacung mereka, menyuruh mereka melakukan tugas, naik-turun tangga. Dan jika si innocent menolak, mereka makin di maki-maki.

Mereka benar-benar melakukan sesuka hatinya. Kadang mereka berdalih, “gausah baper gitu kali, kan cuman bercanda“.

Namun apakah ada bercanda sampai segitunya? Apakah bercanda hingga setiap hari melukai hati orang yang mereka ‘siksa’? Apa itu yang namanya bercanda?

Mereka sering menyebut si innocent dengan hujatan ‘bodoh’, bego, tolol. Tapi mungkin sebenarnya yang ‘bodoh‘ disini adalah mereka, orang-orang ‘tenar’. Yang merasa SMA adalah kerajaan mereka, yang merasa orang orang yang bukan dilingkaran pergaulan mereka adalah orang yang rendah.

30 September 2015

Disebuah SMA Negeri ternama di Kota Bogor.

Mocking

Mocking.

Mock.

Atau meledek…

Jaman sekarang ngeledek orang itu udah kayak ucapan biasa. Panggilan biasa dari satu individu ke individu lain. Orang dengan ringannya menggerakkan lidahnya dan melantunkan bahasa-bahasa kotor untuk meng address kan seseorang.

“Apaan sih anjing” “lu tolol” “engga bego” bahkan mereka dengan ringan  mengucapkan alat kelamin mereka dengan suara besar dan lantang. Mereka mengucapkan hal itu dengan tawaan, menganggap itu hanya candaan belaka.
Hal seperti itu akan terdengar ditelinga setiap hari. Diucapkan oleh laki-laki, maupun perempuan. Setiap hari.

Tak cukup akan ledekan itu, mereka mulai meledek nama orang tua mereka.

Orang. Tua.

Pertama kali denger, jujur. Dikira ‘Fulan’ adalah teman sebaya, karena temen dan bahkan anaknya sendiri dengan enteng mengatakan ‘si Fulan bego anjing’.

Terhenyak.

Anaknya sendiri. Menceritakan orang tuanya dengan kata ‘Si’ layaknya teman sebaya, dan mereka meledek orang tuanya sendiri dengan ledekan ledekan kasar itu.

Ledekan yang sangat tidak pantas untuk seorang anak memanggil orang tuanya yang sudah bersusah payah membesarkannya dan mengurusnya dari kecil hingga sebesar sekarang. They should’ve grateful and thanking for their parents as long as they live, but they’re mocking them with those hurtful words.

Yang gua bingung, kenapa mereka dengan mudah mengucapkan kata-kata seperti itu. Tanpa merasa bersalah. Seperti tanpa dosa.

Mereka mungkin belum merasakan bagaimana sakit dan sedihnya saat orang tua mereka jatuh sakit, mereka belum merasakan bagaimana sedihnya dan kosongnya hidup ini ketika melihat orang tua kita terbaring lemah di atas kasur di rumahnya/di rumah sakit. Mereka mungkin belum merasakan bagaimana orang tuanya di vonis penyakit ganas dan berbahaya. Mungkin mereka belum merasakan bagaimana sedihnya orang tua meninggalkan kita dan dunia ini.

Bogor, 12 Agustus 2015

Things

There are so many things that we shouldn’t know, for own good, for own sake.

There are so many things hidden and we don’t know about it, you should feel relief. Because when we know, our mind can’t be the same as before.

Our mind-set wouldn’t be the same as before, and the way we look at that things would be different.

Every actions he made would mean different from now on, every words that came from his mouth, it wouldn’t affected much from now on. And I would think everything he do just an act, it’s all fake.

Bogor, 7 Mei 2015