Eid Fitri

Ciaaa.

Jam menunjukkan pukul 3.25 pagi hari. Gua gabisa tidur, tadi tidur jam 10 sampai jam setengah satu dan sampai sekarang belom bisa tidur lagi. Gua juga baru aja beresin nonton Teacher’s Diary sambil mengisi kekosongan waktu karena gabisa tidur. Alasan kenapa gua gabisa tidur gua juga gak tau, tapi kayaknya gara-gara kemaren gua udah kelamaan tidur setelah kenyang makan dan ngelayanin tamu.

Idul Fitri jatuh pada tanggal 25 Juni kemaren, ini merupakan lebaran pertama gua tanpa Mama karena beliau lagi umroh 10 hari terakhir Ramadhan disana bareng kakak. Lebaran kali ini juga lebaran tersepi, cuman gua bertiga dirumah. Kita bertiga gaada yang bisa masak pula, yang akhirnya hanya memanaskan apa yang Mama sudah buat sebelum pergi umroh.

Idul Fitri kali ini juga termasuk Idul Fitri yang sangat berbeda, selain varian makanan yang berkurang drastis karena gak ada Mama. Pagi harinya gua telat bangun, baru bangun jam 6 atau setengah 7, gua lupa. Panik, gua langsung mandi dan pake baju lebaran yang untung sudah gua siapkan dari malamnya. Kita bertiga dirumah semua kesiangan bangun. Papa bahkan udah gamau ke tempat shalat ied, telat katanya. Padahal Papa udah rapi tinggal caw, gua dan adek gua tetep kekeh pergi shalat.

APALAH ARTI LEBARAN TANPA SHALAT IED?!

Gua liat tetangga ternyata masih ada juga yang baru keluar rumah. Gua pun buru-buru, gua teriak-teriakin adek gua yang masih sibuk pakaian di kamarnya, dan bapak gua cuman duduk-duduk di sofa dengan pakaian lengkap. Papa tetep bilang itu shalat iednya udah mulai ngapain kesana, gua bodo amat. Adek gua turun kamar dan akhirnya lari ngambil mukena dan sejadah, salim ke Papa dan pergi ke tempat shalatnya.

Nyampe disana ternyata masih banyak yang kosong dong hhhhh. Setelah mendapatkan tempat gua buru-buru nelfon Papa, maksa beliau buat tetep dateng. Belom mulai kok. Dan alhamdulillah, Papa ikut shalat Ied. Pulang shalat Ied ternyata Papa salah pake gembok pagar, dan kuncinya gak dibawa. Akhirnya Papa manjat pagar rumah dong *cries*.

Setelah masuk dengan aman dan tentram, kami bertiga melakukan tradisi lebaran yaitu sungkeman ke semuanya. Gua sungkem ke Papa, adek gua sungkem ke Papa dan gua wkwkwk. Daaann akhirnya makan ketupat! Ketupat yang gua bikin sehari sebelumnya sukses, dan enak dimakan untungnya. Tapi sayang entah kenapa opor yang Mama buat tidak seenak biasanya. Apa karena ketidakhadiran Mama yang membuat opor ini terasa hambar :(. Tapi masakan Mama tetap masakan Mama, walaupun agak berbeda tetep enak banget kok wkwkwk gak hambar sama sekali.

Beres makan ternyata ada tamu dateng, gua dan adek gua menyambutnya antusias. Berharap THR. Sayang, kami gak dapet. Tamu yang datang hari ini cuman 2 keluarga, sebenernya ada 3 tapi setelah tamu ke-2, gua dan adek gua terkapar, tidur bablas 😦

Dan sekarang gua duduk di kamar, ngetik post-an ini karena gua gak bisa tidur. Kelamaan tidur tadi kayaknya.

Pokoknya lebaran ini pasti terasa berbeda, absennya kehadiran Mama dan kakak mengambil andil besar dalam sepinya lebaran kali ini. Saking sepinya kami bahkan sama sekali gak foto bareng 😦

Jam sudah menunjukkan pukul 3.51, hari sudah berganti dari kurang lebih 4 jam yang lalu. Sekarang hari Senin, Mama dan kakak hari ini Inshaa Allah pulang dan sampai di Indonesia besok. Semoga setelah Mama pulang, kami bisa merayakan lebaran semestinya sih wkwkwk.

Begitulah lebaran keluarga gua tahun ini. Untuk siapapun yang membaca sampai tulisan ini, terima kasih banyak sudah meluangkan waktu untuk membaca. Taqabbalallahuminna wa minkum, minal aidin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin. Semoga kita masih bisa bertemu dengan Ramadhan dan Idul Fitri tahun depan!

Bogor, 26 Juni 2017. 3.56 WIB