Eid Fitri

Ciaaa.

Jam menunjukkan pukul 3.25 pagi hari. Gua gabisa tidur, tadi tidur jam 10 sampai jam setengah satu dan sampai sekarang belom bisa tidur lagi. Gua juga baru aja beresin nonton Teacher’s Diary sambil mengisi kekosongan waktu karena gabisa tidur. Alasan kenapa gua gabisa tidur gua juga gak tau, tapi kayaknya gara-gara kemaren gua udah kelamaan tidur setelah kenyang makan dan ngelayanin tamu.

Idul Fitri jatuh pada tanggal 25 Juni kemaren, ini merupakan lebaran pertama gua tanpa Mama karena beliau lagi umroh 10 hari terakhir Ramadhan disana bareng kakak. Lebaran kali ini juga lebaran tersepi, cuman gua bertiga dirumah. Kita bertiga gaada yang bisa masak pula, yang akhirnya hanya memanaskan apa yang Mama sudah buat sebelum pergi umroh.

Idul Fitri kali ini juga termasuk Idul Fitri yang sangat berbeda, selain varian makanan yang berkurang drastis karena gak ada Mama. Pagi harinya gua telat bangun, baru bangun jam 6 atau setengah 7, gua lupa. Panik, gua langsung mandi dan pake baju lebaran yang untung sudah gua siapkan dari malamnya. Kita bertiga dirumah semua kesiangan bangun. Papa bahkan udah gamau ke tempat shalat ied, telat katanya. Padahal Papa udah rapi tinggal caw, gua dan adek gua tetep kekeh pergi shalat.

APALAH ARTI LEBARAN TANPA SHALAT IED?!

Gua liat tetangga ternyata masih ada juga yang baru keluar rumah. Gua pun buru-buru, gua teriak-teriakin adek gua yang masih sibuk pakaian di kamarnya, dan bapak gua cuman duduk-duduk di sofa dengan pakaian lengkap. Papa tetep bilang itu shalat iednya udah mulai ngapain kesana, gua bodo amat. Adek gua turun kamar dan akhirnya lari ngambil mukena dan sejadah, salim ke Papa dan pergi ke tempat shalatnya.

Nyampe disana ternyata masih banyak yang kosong dong hhhhh. Setelah mendapatkan tempat gua buru-buru nelfon Papa, maksa beliau buat tetep dateng. Belom mulai kok. Dan alhamdulillah, Papa ikut shalat Ied. Pulang shalat Ied ternyata Papa salah pake gembok pagar, dan kuncinya gak dibawa. Akhirnya Papa manjat pagar rumah dong *cries*.

Setelah masuk dengan aman dan tentram, kami bertiga melakukan tradisi lebaran yaitu sungkeman ke semuanya. Gua sungkem ke Papa, adek gua sungkem ke Papa dan gua wkwkwk. Daaann akhirnya makan ketupat! Ketupat yang gua bikin sehari sebelumnya sukses, dan enak dimakan untungnya. Tapi sayang entah kenapa opor yang Mama buat tidak seenak biasanya. Apa karena ketidakhadiran Mama yang membuat opor ini terasa hambar :(. Tapi masakan Mama tetap masakan Mama, walaupun agak berbeda tetep enak banget kok wkwkwk gak hambar sama sekali.

Beres makan ternyata ada tamu dateng, gua dan adek gua menyambutnya antusias. Berharap THR. Sayang, kami gak dapet. Tamu yang datang hari ini cuman 2 keluarga, sebenernya ada 3 tapi setelah tamu ke-2, gua dan adek gua terkapar, tidur bablas 😦

Dan sekarang gua duduk di kamar, ngetik post-an ini karena gua gak bisa tidur. Kelamaan tidur tadi kayaknya.

Pokoknya lebaran ini pasti terasa berbeda, absennya kehadiran Mama dan kakak mengambil andil besar dalam sepinya lebaran kali ini. Saking sepinya kami bahkan sama sekali gak foto bareng 😦

Jam sudah menunjukkan pukul 3.51, hari sudah berganti dari kurang lebih 4 jam yang lalu. Sekarang hari Senin, Mama dan kakak hari ini Inshaa Allah pulang dan sampai di Indonesia besok. Semoga setelah Mama pulang, kami bisa merayakan lebaran semestinya sih wkwkwk.

Begitulah lebaran keluarga gua tahun ini. Untuk siapapun yang membaca sampai tulisan ini, terima kasih banyak sudah meluangkan waktu untuk membaca. Taqabbalallahuminna wa minkum, minal aidin walfaidzin, mohon maaf lahir dan batin. Semoga kita masih bisa bertemu dengan Ramadhan dan Idul Fitri tahun depan!

Bogor, 26 Juni 2017. 3.56 WIB

April #1

Halo, sekarang di tempat gua menulis ini menunjukkan waktu pukul 5.13 WIB. Seperti biasa gua menulis ini di dalem kamar di sebuah rumah di kawasan ‘yang katanya’ elit di Bogor. Post ini gua beri judul April, kenapa? Karena bulan April di tiga tahun masa SMA gua bagaikan highlight dari semua yang terjadi di dalam kehidupan gua di SMA. Ngerti ga? Yaudah kalo engga ya nanti juga bakal paham.

April pertama di masa SMA gua itu April 2015, gua masih kelas X. Semester 2. Gua masuk SMA ngambil jurusan IPS, memutuskan gak ngikutin jejak Papa, Mama, dan Kakak gua yang IPA. Mau jadi apanya urusan nanti yang penting masuk SMA negeri yang bagus.

Beberapa bulan masuk di SMA gua mulai tertarik sama namanya Akuntansi. Nilai gua di akuntansi lumayan tinggi walaupun pas ekonomi teorinya jeblog *sigh*. Akhirnya pertengahan kelas X gua memutuskan mau kuliah jurusan Akuntansi di UI. Tinggi memang. Tapi yaudahlah.

Gua dari awal masuk SMA udah diwanti-wanti sama orangtua, papa terutama, biar belajar serius di SMA. Yaudah kalo emang gua IPS sendiri di rumah, gak masalah kalo gua gak masuk ke SMA terfavorit di Bogor kayak kakak gua, yang penting gua buat grafik nilai gua selalu naik supaya bisa masuk tanpa tes. Beliau gak mau kejadian kayak kakak gua yang gak keterima SNMPTN dan SBMPTN sampai kemana-mana tes mandiri.

Dari kelas X juga Papa udah nyaranin gua buat masuk Bahasa dan Kebudayaan Korea di UI, soalnya menurut Papa gua cocok disana dan kata temennya yang kerja di Kedutaan Besar Korea di Indonesia prospeknya lagi bagus. Ya ngerti lah, gak bisa dipungkiri hallyu wave sampai sekarang masih ada. Walaupun gak sebooming pas jaman Sorry Sorry-nya Super Junior dan Gee-nya SNSD.

Tapi gua nolak, gua keukeuh mau Akuntansi UI. Gua mikirnya ya lebih bagus prospeknya Akun UI dong, pasti?! Tapi ternyata pas bagi rapot semester 1, nilai gua memang lumayan, tapi ternyata gua gak masuk list ranking 10 besar di kelas. Dan ranking 1 di kelas yang ternyata juga ranking 1 paralel di jurusan IPS pun mau masuk Akun UI.

Gua ciut. Iyalah. Tapi gua bener-bener pengen UI banget. Pertama karena emang kampus idaman, kedua deket dan Mama gak mau gua jauh-jauh. Kalo bisa IPB, Mama pengen IPB tapi (untung) gua IPS jadi gak bisa ngambil IPB. Gua pun mulai searching tentang jurusan BKK ini, gua baca-baca tentang apa aja yang dipelajari, ngapain aja disana. Gua baca disini dan gua agak tertarik dengan mata kuliahnya. Tapi gua tetep ragu karena jujur gua memang suka Korea dan K-Pop tapi gua gak mau keliatan kayak freak akan semua yang berbau Korea (walaupun emang sedikit agak freak kalo tentang SNSD..) istilahnya kayak weebu, tapi ini koreaboo. Dan alasan paling utamanya ya malu, disaat semua orang masih berpikiran idealis mau akuntansi, hubungan internasional, ilmu komunikasi UI gua doang yang Bahasa dan Kebudayaan Korea yang pasti bakal ditanggapi ‘mau jadi apa?’, ‘mau liat oppa ya’, ‘enak ya santai belajarnya cuman nonton drama’. Jujur gua malu.

Gua juga gak yakin Mama bakal setuju, karena pas pertama kali Papa merekomendasikan gua untuk masuk BKK respon Mama sama seperti yang tadi gua contohin. ‘Huh? Mau jadi apa?’. Tapi entah kenapa tiba-tiba disuatu malam ketika gua lagi ngobrol tentang masa depan sama Mama, Mama tiba-tiba ngomong ‘kamu masuk BKK aja, coba liat di internet bagus gak itu. Pekerjaannya juga fleksibel’. Dan sejak malam itu gua pun memutuskan untuk masuk BKK, kedua orang tua gua mendukung jadi apa salahnya? Ridha orangtua kan ridha Allah. Toh gua juga tertarik sama mata kuliahnya.

Dan sejak malam itu juga gua selalu berdoa bukan cuma keterima di Bahasa dan Kebudayaan Korea UI, tapi gua keterima disana lewat jalur SNMPTN. Dan orangtua gua pun mulai memanggil gua ‘anak UI’, apa tujuannya?

Gak bisa dipungkiri, omongan itu memang doa makanya kita jangan sembarangan ngomong. Udah beberapa kali terjadi sama gua, misalnya gua kelas 9 SMP pernah bercanda sama Mama yang marah gua gapernah belajar padahal udah mau UN. Gua sambil ketawa bilang, ‘Mama tenang aja nanti ing bakal dipanggil keatas panggung trus dapet 100 ribu kok’. Di SMP gua pas perpisahan kalau yang berprestasi ya gitu, dipanggil keatas panggung dan dapet duit.

Gua itu cuman bercanda, dan gua belajar gak pernah serius. Bahkan pas UN gua banyakan tidur sampe Mama stress sendiri. Tapi ternyata kejadian. Pas perpisahan gua beneran dipanggil keatas panggung bareng Mama sama Papa karena nilai UN inggris gua tertinggi. Kaget. Gua bisa bahasa Inggris tapi sangat jauh dari yang terbaik di sekolah. HECK gua bahkan masih bingung nyusun kalimat sesuai grammar SAMPE SEKARANG.

Contoh lain itu gua selalu pengen masuk SMA 1, tapi gua malu gara-gara gua masuk di kelas buat orang yang nilainya kurang. Gua pun kalo ditanya mau masuk SMA mana, gua selalu jawab SMA 5. Gak pede padahal hati ngebet SMA 1. Hasilnya gua keterima SMA 5.

Contoh paling konyol, ketika daftar SMA lewat online, gua daftar paling terakhir karena nem gua sempet salah. Ketika orang-orang lagi daftar SMA dan gua masih nganggur karena belom bisa juga, Papa sering dapet telfon, nanyain gua daftar dimana. Papa selalu ngejawab ‘SMA 5’ dan orang selalu ngerespon ‘loh gak SMA 1 kayak kakaknya?’, Papa ketawa ‘SMA 1 di pilihan ke dua tuh’. Dan taulah gimana, ternyata bener, pas nem gua udah bener gua pun daftar SMA 1 sama SMA 5 DAN webnya error bikin gua naro SMA 1 di piliha kedua tanpa sengaja._. Serem kan. Masih banyak contoh lain yang gua alami akibat omongan-omongan kecil kayak gitu, tapi masa’ ceritain semua.

Dari situ gua belajar dan juga minta Mama dan Papa untuk manggil gua anak UI.

Nahloh terus bulan Aprilnya mana?

Karena udah fix gua UI garis keras, tanggal 26 April 2015 gua dan keluarga mampir jalan-jalan ke UI untuk pertama kalinya. Liat-liat future campus ceritanya. Keliling-keliling. Liat gedung FIB yang siapa tau bakal jadi tempat gua mengemban ilmu selama 4 tahun nantinya. Gua saat masuk gerbatama berdoa keras, supaya lain kali gua dianter kesana sekeluarga status gua bukan sebagai pelajar yang mimpi jadi mahasiswa disana. Status gua udah resmi jadi mahasiswa. Cerita ini udah pernah gua post disini

Dan tepat dua tahun sejak gua ke UI pertama kalinya, tanggal 26 April 2017 jam 2 siang, gua dinyatakan lulus di UI lewat jalur SNMPTN.

6:25 WIB

Bogor, 19/06/2017

Greetings~

Hai, udah lama gak nulis. Masih ada yang mau baca tulisan gua yang gak berkonsep? Apa emang dari awal gak ada yang mau baca?

Gua menulis ini di kamar gua, tanggal 17 Juni 2017 dini hari. Jam di laptop menunjukkan waktu 0.29 saat gua mengetik kalimat ini. Well, apa kabar semua yang lagi baca tulisan ini? Gua harap semuanya baik-baik saja. Karena gua disini alhamdulillah baik-baik saja.

Tanggal 16 Juni kemaren, dilangsungkan (?) pengumuman tes tulis mandiri dua universitas besar di Indonesia. Siangnya pengumuman tes SIMAK UI dan malamnya pengumuman UTUL UGM. Tentu disetiap pengumuman bakal ada tangis bahagia dan tangis kesedihan.

Oiya mengingatkan, tahun 2017 ini adalah tahun gua masuk ke masa-masa kuliah. Seperti yang gua cantumkan di laman about ini. Jadi dari bulan Desember 2016, gua dan temen-temen di sekolah semua sibuk ngurusin nilai yang mau dimasukin ke laman PDSS. Kita bolak-balik ke ruang guru, meminta perbaikan nilai agar terlihat cantik di rapot dan bisa meningkatkan peluang kita agar lulus jalur SNMPTN.

Jadi pas pengumuman SIMAK dan UTUL tadi gua sibuk nanya-nanyain temen-temen gua yang ngambil tes di SIMAK maupun UTUL Dan respon yang gua dapat ya beragam. Ada yang menjawabnya dengan, ‘belum Syel..’ dan ada juga yang ‘ALHAMDULILLAAAHH SYEEELL’. Antara dua itu.

Apakah ada orang yang membaca tulisan ini termasuk dalam orang-orang itu?

Kalau kalian diterima, selamat! Dan kalau belum, semangat!

Dan untuk gua sendiri, alhamdulillah gua juga sudah diterima di PTN yang juga tertulis di laman about sebagai harapan gua lewat jalur SNMPTN di jurusan yang juga sudah gua incar sejak gua kelas 10 SMA. Visioner banget gak sih? Wkwkwkwk.

Dan sekarang gua lagi ngegabut dirumah, menunggu rentetan KAMABA (Kegiatan Awal Mahasiswa Baru) yang akan datang bak tsunami. Berderet all, capek. Kemaren tanggal 5-7 Juni gua mulai ada kegiatan, masih awal sih, yaitu Orientasi Belajar Mahasiswa atau singkatnya OBM. Cerita lengkapnya mungkin gua akan posting lain kali. Intinya itu 3 hari aja gua langsung tepar dan telat di hari ketiga sampe dimarahin dosen :).

Anyway, karena gua lagi lowong gini makanya gua kembali nulis hal-hal aneh dan gak penting dalam kehidupan gua disini. Dimulai dari post ini. Jadi halo blog q, lama tak bertemu.

Jam di laptop udah nunjukkin waktu 0.56 waktu dini hari. Besok alias hari ini tapi jam 2 siang gua harus nganter ibu sama kakak ke bandara. Mereka bakal pergi umroh :’). Ini bakal jadi lebaran pertama tanpa mama. HhhhhHhhHhhh.

Yaudah sih segitu aja. Makasih banyak yang udah melowongkan waktu untuk baca tulisan gak jelas ini, itupun kalo ada yang baca hehe. Sukses semua!

 

Bogor, 17 Juni 2017 waktu dini hari

Yang sekarang alhamdulillah udah jadi mahasiswa UI 😀

Awkward

Tak pernah menjalani suatu hubungan ‘serius’ dengan orang lain membuat kita -orang yang gak pernah pacaran- suka bingung dan malah jadi awkward ketika temen-temen yang udah pacaran ngomongin pacarnya, orang yang dia suka, gebetan, atau apapun itu. Yang jelas ketika mereka ngomongin si dia. Dan hal itu sering terjadi ke gua pribadi. Karena lingkungan gua emang semuanya sedang dalam masa dimabuk cinta akan kekasih, entah yang ada di atas -anak IPA- ataupun yang di luar sekolah.

Duduk dengan seorang anak gaul dan di kelilingi oleh orang-orang semacamnya sama sekali gak ngebantu. Sering pas lagi duduk sambil main hp, tiba-tiba gatau temen gatau gebetannya teman sebangku gua ini ini datang. Dia pun dengan seenaknya merebah tubuhnya di meja kayu itu. Menyamakan level matanya dengan teman sebangku.

Ucapan yang keluar dari mulut dia selalu terkesan cheesy dan menggelikan. Karena doi selalu ngomong dengan suara yang entah beneran macho apa sok macho. In a low, gentle, and soothing voice -padahal kenyataannya suaranya biasa-

Yang diomongin sama dia sebenarnya biasa aja, selalu singkat.

“Pinjem cas-an dong”

“Eh, lu kenapa?”

“Besok jalan yuk”

Tapi gua tahu sebenarnya dia mau ngomong lebih panjang, tapi gak enak gara gara ada gua disana, dan juga si cewek ini menanggapinya dengan judes.

Gua yang nyadar hendak bangkit dari kursi, namun ditahan sama si cewek ini. Dia gak mau berhadapan sama cowok cheesy ini sendiri kayaknya. Yaudahlah.

Kasus lain yang sering banget terjadi adalah temen yang duduk di belakang sering tiba-tiba nangis, gak jejeritan tapi tentu sudah ritual jika ada yang nangis langsung dikerubunin.

Gua yang duduk didepannya pun terdorong dorong oleh temen-temen deketnya yang datang gerombolan dan mulai meng-introgasi si orang yang menangis. Dan alasannya menangis tidak lain karena cowoknya, cowoknya brengsek lah, mereka break lah, dan masalah pacaran lainnya.

Mereka hendak bicara namun tertahan. Gua bingung lantas liat ke belakang dan semua mata melekat kearah gua.

Mengerti. Gua bangkit dan cari tempat lain untuk duduk.

Yang paling menyiksa adalah pembicaraan hari rabu kemarin. Ketika kami -kelompok bahasa inggris- pergi ke rumah salah satu anggota untuk melakukan shot drama. Dan ketika ada waktu luang, semua cewek di grup itu pun mulai berbicara.

Curcol tentang masing masing hubungan mereka. Terkadang mereka saling bertatapan, ragu untuk bercerita karena ada gua dan satu orang lain yang juga belum pacaran disana.

Tidak seperti biasanya, yang bisa langsung pergi memberikan mereka privasi tentang hubungan mereka. Kali ini gua gabisa kemana-mana, kami hanya di perbolehkan untuk duduk di teras jadi gak bisa kemana-mana. Keluar rumah pun bukan solusi yang tepat, teriknya matahari siang yang dapat membakar kulit adalah salah satu alasannya. Alasan lain? Malas.

Cerita ini terus berlanjut sampai salah satu dari mereka bertiga -yang sedari tadi bercerita- pun memulai menceritakan kisahnya yang di tinggal tidur oleh si pacar.

“Pacar gua semalem kayaknya marah gara-gara gua bolot”

“Hahaha bolot kenapa? Emang gimana?”

Gua berusaha sebisa mungkin untuk tidak menguping, tapi apa daya, mereka duduk tepat disamping gua. Mau tidak mau gua pun ikut mendengarkan.

“Gatau gua padahal lagi cerita gitu trus tiba tiba dia bilang ‘enak tuh’ lah kan gua gangerti trus gua tanya aja ‘enak apanya?’ Dia cuman jawab ‘itu lohh’ tapi gua tetep gangerti, eh dia marah dia bilang gini ‘tau ah itu makanan cari aja di internet, udah ya gua mau tidur’ lah yaudah gua juga tidur deh”

Gua rada lupa apa yang dia ceritain tapi intinya itu, dan ‘itu enak’ yang dimaksud tentu bukan makanan. Si cowoknya ini jelas memancing akan hal pornografi. Kami yang mendengarkan langsung mengerti apa yang di maksud oleh pacarnya itu.

Kami tertawa kasihan. Tapi gua cuman diam, merasa awkward tiba tiba.

Si ceweknya ini memang rada bolot, tapi bolotnya ini yang mungkin menyelamatkan dia.

Dan dari situ mereka mulai bercerita tentang hal-hal -yang menurut gua sangat ambigu- yang telah mereka lakukan bersama pacarnya. Dan gua tau pasti, hal-hal itu pasti sudah lebih dari ciuman.

Ya Allah.

Pengen kabur rasanya, suasana canggungnya bikin gua sesek. Gua pun makin serius sama hp, memasang headset di kedua telinga dan mendengarkan musik yang cukup untuk menutupi omongan omongan ambigu mereka.

Dan si pemilik rumah datang bagai penyelamat, mengajak untuk melanjutkan shot drama.

Otomatis pembiacaraan pacar itu pun juga berhenti. Selesai.

Sebenarnya banyak omongan ambigu lainnya yang gua dengar satu semester ini, tapi yang paling canggung adalah pembicaraan rabu kemarin. Tidak ada tempat untuk menghindar, gua pun terpaksa mendengar.

Dan omongan-omongan itu pun gua jadikan pengingat, reminder bahwa bahayanya pacaran. Bahwa pacaran adalah akar dari kemaksiatan.

Ketika gua duduk di bangku SMP, gua belum mengerti dunia pacaran yang sesungguhnya. Pacaran anak-anak negeri, karena gua sekolah di swasta, islam pula.

Dan SMA ini gua macem dapat culture shock. Tapi seiring berjalannya waktu gua sudah biasa.

Biasa akan semua hal ambigu dan non-ambigu yang mereka bicarakan.

Biasa akan pacaran yang ‘beyond imagination

Wkwkwkwkwk

Holiday

Need_a_holiday_by_Chelsegorn

Baru kemarin libur seminggu, eh sekarang libur lagi seminggu. Enak banget ya kalian

Begitulah kira-kira komentar yang dikatakan guru-guru smanli -sekolah gua- usai memberi tahu pengumuman jika dari hari Kamis besok tanggal 9 April, sampai Kamis minggu depan itu kelas X dan kelas XI bakal diliburin. Mereka mengatakannya dengan senyuman dan tawaan masam, mungkin karena mereka masih punya banyak kerjaan jadi gabisa ikutan libur. Continue reading “Holiday”